AUDIT PERUSAHAAN DAGANG DAN MANUFAKTUR

Posted: 15 January 2013 in Auditing

AUDIT PERUSAHAAN DAGANG DAN MANUFAKTUR

 

AUDIT PERUSAHAAN DAGANG

A.    Ruang Lingkup

  1. Audit yang dilakukan adalah audit atas laporan keuangan yang terdiri atas Neraca, Laporan Laba Rugi, Laporan Arus Kas, Laporan Perubahan Ekuitas, dan Catatan Atas Laporan Keuangan,
  2. Audit yang dilakukan juga menelaah struktur pengendalian internal, mengidentifikasi kelemahan dan masalah yang timbul dalam pelaksanaan pengendalian internal tersebut, serta menyampaikan rekomendasi perbaikannya,
  3. Audit yang dilakukan disesuaikan dengan standar audit yang ditetapkan oleh Institusi Akuntan Indonesia,
  4. Audit yang dilakukan meliputi pemeriksaan atas dasar pengujian, bukti yang mendukung jumlah-jumlah yang tercantum dalam laporan keuangan,
  5. Audit yang dilakukan merupakan penugasan atas audit Laporan Keuangan, sehingga auditor tidak menjamin ditemukannya kesalahan, ketidakberesan, atau kecurangan-kecurangan yang terjadi,
  6. Auditor bertanggung jawab atas opini yang diterbitkan,
  7. Penegasan tertulis dari manajemen perusahaan tentang asersi Laporan Keuangan dan informasi yang diberikan dalam hubungannya dengan Audit Laporan Keuangan

B. Perencanaan Audit dan Review Internal Control

1. Perencanaan Audit

Dalam menyusun perencanaan audit, tujuan yang ingin dicapai adalah untuk memperoleh pemahaman bisnis klien yang bergerak dalam usaha perdagangan dan pemahaman usaha perdagangan secara umum. Oleh karena itu, auditor harus memperoleh pemahaman yang luas mengenai:

a. Sifat dan karakteristik perusahaan dagang,

b. Jenis-jenis perjanjian bisnis yang dibuat,

c. Intern Control and Intern Accounting Control,

d. Sistem akuntansi, dan

e. Kebijakan akuntansi

2. Review Internal Control

Dalam semua audit, auditor harus memperoleh pemahaman tentang pengendalian intern yang memadai untuk merencanakan audit dengan melaksanakan prosedur untuk memahami desain pengendalian yang relevan dengan audit atas laporan keuangan, dan apakah pengendalian intern tersebut dioperasikan.

Setelah memperoleh pemahaman tersebut, auditor menaksir resiko pengendalian untuk asersi yang terdapat dalam saldo akun, golongan transaksi, dan komponen pengungkapan dalam laporan keuangan. Setelah itu, auditor dapat mencari pengurangan lebih lanjut tingkat resiko pengendalian taksiran untuk asersi tertentu.

Auditor menggunakan pengetahuan yang dihasilkan dari pemahaman atas pengendalian intern dan tingkat resiko pengendalian taksiran dalam menentukan sifat, saat, dan luas pengujian substansif untuk asersi laporan keuangan.

C.    Prosedur Audit

  1. Memahami dan melakukan evaluasi atas kontrol internal atas piutang dan transaksi penjualan, piutang dan penerimaan kas, utang dan transaksi pembelian, utang dagang dan pengeluaran kas,
  2. Membuat top schedule dan supporting schedule piutang dagang dan utang dagang per tanggal neraca yang menunjukkan nama pemasok, pelanggan, saldo piutang,
  3. Aging schedule dari piutang dagang per tanggal neraca yang menunjukkan nama pelanggan, saldo piutang, umur piutang dan subsequent control,
  4. Memeriksa perhitungan matematis dan check individual balance ke subledger dan totalnya ke general ledger,
  5. Test check umur piutang dari beberapa customer ke sub-ledger piutang dan sales invoice,
  6. Mengirimkan konfirmasi piutang,
  7. Memeriksa subsequent payment and collection dengan memeriksa buku kas dan bukti penerimaan kas untuk periode sesudah tanggal neraca sampai tanggal penyelesaian pemeriksaan lapangan. Perhatikan bahwa yang dicatat dalam subsequent collection hanya yang berhubungan dengan penjualan dari periode yang sedang diperiksa, sedangkan subsequent payment adalah hanya yang berhubungan dengan pembelian dari periode yang sedang diperiksa,
  8. Memeriksa apakah ada wesel tagih yang didiskontokan untuk mengetahui kemungkinan adanya contingent liability,
  9. Memriksa dasar penentuan allowance for bad debts dan memeriksa apakah jumlah yang disediakan oleh klien sudah cukup,
  10. Memeriksa sales cut off dengan jalan memriksa sales invoice, credit note dan lainnya lebih kurang dua minggu sebelum dan sesudah tanggal neraca. Periksa apakah barang-barang yang dijual melalui invoice sebelum tanggal neraca sudah dikirim per tanggal neraca,
  11. Test purchase cut off dengan meriksa purchase invoice, debit note dan lain-lain lebih kurang dua minggu sebelum dan sesudah tanggal neraca. Periksa apakah barang-barang yang dibeli melalui invoice sebelum tanggal neraca sudah diterima per tanggal neraca,
  12. Memeriksa notulen rapat, surat-surat perjanjian, jawaban konfirmasi bank dan data korespodensi utnutk mengetahui apakah ada piutang yang dijadikan sebagai jaminan,
  13. Memeriksa apakah penyajian di neraca dilakukan sesuai dengan prinsip yang berlaku umum, dan
  14. Menarik kesimpulan mengenai kewajaran saldo piutang dan utang yang diperiksa.

D.    Pengakuan Pendapatan dan Biaya

1. Revenue Recognition Concept (Konsep Pengakuan Pendapatan)

Pada perusahaan dagang, umumnya pengakuan pendapatan diakui berdasarkan accrual basis, yaitu pada saat:

a. Terjadi penyerahan barang/jasa,

b. Telah terjadi pemindahan resiko dari penjual ke pembeli (Perlu diperhatikan syarat pengiriman).

2. Matching Concept (Konsep Pengaitan Biaya)

Terkait dengan timbulnya pengakuan pendapatan, sesuai matching concept, maka pada saat terjadinya pengakuan pendapatan harus diakui pula timbulnya biaya atas barang/jasa yang terjual, sehingga atas produk yang dijual tersebut disebut sebagai product cost dan bukan period cost. Oleh karena itu, harus dilihat metode pencatatan (fisik/perpetual) dan metode penilaian (FIFO/LIFO/Rerata) yang digunakan.

AUDIT PERUSAHAAN MANUFAKTUR

A.    Pengertian Audit Perusahaan Manufaktur

Audit perusahaan manufaktur adalah pemeriksaan yang komprehensif dari sebuah proses untuk menentukan apakah kinerja memuaskan. Sebuah audit manufaktur biasanya terbatas pada sebagian kecil dari unit yang diproduksi, tetapi proses manufaktur yang terlibat diperiksa secara teliti. Audit tidak menggantikan upaya pengendalian kualitas normal, tapi suplemen mereka.

B.     Fungsi Audit Perusahaan Manufaktur

Fungsi Audit Manufakturing dalam perusahaan adalah meningkatkan kegunaan dari masukan yang berupa tenaga dan keterampilan, bahan dan peralatan, dana serta informasi menjadi barang atau jasa yang siap dipasarkan oleh perusahaan tersebut kepada konsumen atau pemakainya.

C.    Alasan Audit Perusahaan Manufaktur

Ada banyak alasan untuk melakukan audit manufaktur:

  1. Memastikan prosedur mencerminkan praktek nyata (apa yang kita katakan adalah apa yang kita lakukan)
  2. Temukan ketidakakuratan sehingga mereka dapat dengan cepat dikoreksi
  3. Mengungkapkan konsistensi dari suatu proses (dari orang ke orang, atau hari ke hari)
  4. Menunjukkan pendekatan proaktif untuk perbaikan proses dan
  5. Mendorong berkelanjutan tindakan korektif.

D.    Audit Manufaktur Yang Baik

  1. Pengumuman di muka. Manufaktur audit tidak dimaksudkan untuk menangkap orang yang melakukan sesuatu yang salah. Sebaliknya, selama audit Anda berharap untuk menangkap orang yang melakukan hal-hal yang benar.
  2. Sebuah skema rating untuk mengklasifikasikan masalah ditemukan. Sebuah skema rating memungkinkan Anda untuk masalah peringkat untuk memprioritaskan tindakan perbaikan.
  3. Aksi ketika sebuah masalah ditemukan. Tidak ada yang lebih mengecewakan daripada menemukan masalah dan melakukan apa-apa tentang hal itu. Idealnya, karyawan yang bekerja pada proses harus membantu dalam penyelesaian masalah yang ditemukan. Ini akan meningkatkan kepekaan karyawan terhadap masalah.
  4. Terlatih auditor. Auditor harus mengenal dengan baik wilayah mereka mengamati dan dengan teknik-teknik audit.

E.     Langkah-langkah Audit Perusahaan Manufaktur

Langkah-langkah audit manufacturing adalah sebagai berikut:

  1. Merumuskan maksud & tujuan dari dilaksanakannya audit manufacturing
  2. Menentukan ruang lingkup audit yang akan dijalankan
  3. Melakukan audit pendahuluan untuk mendapatkan data & informasi yang bersifat umum tentang objek audit
  4. Menyusun progam & prosedur audt yang akan dilaksanakan
  5. Melaksanakan audit yang telah ditetapkan sesuai dengan program & prosedur audit yang mencakup pengumpulan & pemeriksaan data serta mengadakan wawancara
  6. Mengolah & menganalisis hasil temuan
  7. Membuat laporan ikhtisar temuan yang penting & saran perbaikan

F.     Struktur Pengendalian Intern

1. Lingkungan Pengendalian

Pejabat yang bertangungjawab terhadap sistem produksi adalah wakil direktur produksi. Pejabat ini bertanggungjawab dari perencanaan dan pengendalian produksi. Metode pengendalian manajemen yang diterapkan antara lain adalah sebagai berikut:

a)      Penganggaran

b)      Penandingan antara rencana produksi beserta hasilnya serta menyampaikan hasilnya kepada setiap manajer yang bersangkutan.

c)      Menyelidiki penyimpangan yang terjadi serta memustuskan tindakan koreksi yang dipandang perlu.

2. Sistem Akuntansi

Sistem akuntansi dalam perusahaan manufaktur meliputi buku besar dan catatan pembantu untuk bahan baku, produk dalam proses, dan produk jadi. Termasuk dalam sistem akuntansi biaya ini berupa subsistem akuntanis biaya dengan memperhatikan metode pengumpulan biayanya, yaitu metode pesanan dan metode proses.

3. Prosedur Pengandalian

Prosedur pengendalian yang dibentuk dalam sistem iini meliputi adanya otorisasi yang layak, adanya dokumentasi dan catatan yang memadai, adanya pemisahan tugas, adanya akses terhadap pengendalian, dan adanya pengecekan oleh individu yang independen terhadap semua transaksi produksi. Auditor harus memperhatikan bagaimana prosedur pengendalian tersebut telah dilaksanakan oleh klien.

4. Dokumen-Dokumen dalam siklus Produksi

a. Production order (perintah produksi)

Perintah produksi yang menunjukkan berapa banyak suatu produk harus diproduksi serta spesifikasi produk yang dibuat.

b. Material requarement report

Dokumen yang berisi daftar permintaan bahan baku atau bahan lainnya yang akan digunakan dalam proses produksi.

c. Materials issue slip

Perintah tertulis yang dikeluarkan oleh bagian produksi atas persetujuan mengeluarkan barang-barang yang dibutuhkan dalam produksi.

d. Time ticket

Kartu yang dugunakan untuk mencatat aktivitas karyawan di tempat kerjanya maisng-masing.

e. Move ticket

Memo yang dibuat untuk memindahkan produk yang masih dalam proses dari departemen yang satu ke departemen yang lainnya.

f. Daily production activity report

Laporan harian yang dibuat untuk melaporkan berapa produk yang dibuat dalam satu hari kerja.

g. Completed production report

Laporan yang berisi penegasan bahwa proses produksi yang diperintahkan oleh dokumen produksi telah dilaksanakan.

Comments
  1. […] A. Ruang Lingkup. Audit yang dilakukan adalah audit atas laporan keuangan yang terdiri atas … Download AUDIT PERUSAHAAN DAGANG DAN MANUFAKTUR | Kurniawan Budi … | […]

  2. […] A. Ruang Lingkup. Audit yang dilakukan adalah audit atas laporan keuangan yang terdiri atas … Download AUDIT PERUSAHAAN DAGANG DAN MANUFAKTUR | Kurniawan Budi … | […]

  3. […] A. Ruang Lingkup. Audit yang dilakukan adalah audit atas laporan keuangan yang terdiri atas … Download AUDIT PERUSAHAAN DAGANG DAN MANUFAKTUR | Kurniawan Budi … | […]

  4. […] A. Ruang Lingkup. Audit yang dilakukan adalah audit atas laporan keuangan yang terdiri atas … Download AUDIT PERUSAHAAN DAGANG DAN MANUFAKTUR | Kurniawan Budi … | […]

  5. […] A. Ruang Lingkup. Audit yang dilakukan adalah audit atas laporan keuangan yang terdiri atas … Download AUDIT PERUSAHAAN DAGANG DAN MANUFAKTUR | Kurniawan Budi … | […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s